• SD WUKIR RETAWU
  • Bangsa yang besar dimulai dari pendidikan dasar yang bermutu

Profil

SEJARAH BERDIRINYA SD PLTU Suralaya Wukir Retawu
I. PENDAHULUAN

Perjalanan SD Wukir Retawu bermula ketika awal pembangunan PLTU Suralaya tahap pertama. Sebagai konsekuensi membuka daerah baru dengan dengan penerapan teknologi yang maju, diperlukan banyak SDM agar PLTU Suralaya dapat beroperasi dengan baik dan lancar. Untuk menunjang itu semua dibuatlah sarana perumahan pegawai lengkap dengan pendukungnya termasuk Sarana pendidikan Dasar TK Condro Dimuko dan SD Wukir Retawu.
Saat ini SD Wukir Retawu telah meluluskan lebih dari 966 orang yang sebagian telah berkiprah dalam berbagai bidang dan memiliki catatan prestasi yang baik. Pada saat ini juga tuntutan pendidikan dasar dengan menerapkan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) telah mulai dilaksanakan. Tidak cukup dengan KBK saja, keunggulan yang menjadi kekhususan program SD Wukir Retawu telah ditetapkan dengan penekanan pada “Sains dan Teknologi Dasar serta dengan Budi Pekerti yang Luhur”.
Program diatas sangat sesuai dengan lokasi dan atmosfer lingkungan SD yang akrab dengan aplikasi teknologi tinggi, lingkungan sekitar religius dan industrial serta alam yang lengkap dan Indah.

II. SEJARAH DAN PROGRAM

1. KRONOLOGI PENDIDIKAN SD PLTU SURALAYA “WUKIR RETAWU “

A. LATAR BELAKANG

SD PLTU Suralaya Wukir Retawu didirikan dengan tujuan membantu pemerintah dalam meningkatkan pelayanan pendidikan kepada masyarakat pada umumnya dan khususnya untuk keluarga karyawan PLN PLTU Suralaya untuk mendapatkan sekolah yang bermutu bagi putra-putrinya, mengingat mutu pendidikan yang ada di sekitar PLTU Suralaya masih rendah. Sedangkan sekolah yang dipandang bermutu harus ditempuh +- 25 km dari tempat tinggal yaitu kota terdekat Cilegon, hal ini pun belum sepadan jika dibanding dengan kota-kota lain seperti Jakarta, Bandung dan lainnya.

Bertitik tolak dari keadaan tersebut maka KORPRI PLN PIKITTERMAL JABAR membuat angket yang ditujukan kepada seluruh karyawan PLN PLTU Suralaya dan masyarakat sekitarnya.

Dari hasil angket tersebut ternyata hampir semua angket yang kembali mendukung gagasan pendirian sekolah dengan harapan mempunyai kualitas yang baik serta prioritas untuk putra-putri karyawan PLN PLTU Suralaya.

Sehingga diharapkan bagi karyawan PLN PLTU Suralaya lebih tenang bekerja tanpa rasa khawatir tentang keselamatan putra-putrinya dalam mendapatkan pendidikan.

 

B. AWAL BERDIRINYA SEKOLAH
Setelah melalui beberapa kali pertemuan antara Pengurus KORPRI dengan calon orang tua murid maka dibentuklah Pengurus Penyelenggara sekolah beserta perangkatnya untuk mempersiapkan lahirnya “ SD PLTU SURALAYA WUKIR RETAWU “ sesuai surat keputusan pengurus KORPRI SUB UNIT PIKITEREM JABAR JAYA Nomor : KPTS.005/KORPRI - PIKITTEREM /XI/1986.
Dengan adanya kerja keras semua pengurus dan pihak - pihak yang terkait , maka tahapan - tahapan persiapan tersebut dapat diselesaikan dengan baik yaitu :
1. Pengurusan surat ijin operasional penyelenggaraan Sekolah wasta dengan Depdikbud Propinsi Jawa Barat dan Dinas P&K Propinsi Jawa Barat .

2. Menyiapkan tenaga pengajar dengan seleksi calon - calon engajar dari daerah Serang maupun akarta melalui test tertulis , psykotest dan tes kesehatan , kama dipilih 8 oarang pengajar yang terdiri dari :

a. Satu orang sebagai Kepala Sekolah
b. Enam orang sebagai guru kelas
c. Satu orang sebagai guru Pendidikan Agam Islam
Calon - calon guru yang terpilih sebelum diterjunkan mengajar diberikan training selama 3 bulan di Laboratorium IKIP Jakarta dan SD Angkasa Halim Perdana Kusuma
3. Menyiapakan perlengkapan Sekolah dengan peralatan yang disesuaikan dengan peralatan yang disesuaikan dengan sistem belajar Cara Belajar Siswa Aktip ( CBSA ) .

4. Melakukan penerimaan murid baru yang berasal dari putra - putri karyawan PLN PLTU Suralaya dan masyarakat sekitarnya .
Setelah semua persiapan dan persayaratan sebagai sekolah swasta lengkap , maka dibuka secara resmi dengan upacara di halaman SD PLTU Suralaya tanggal 20 Juli 1987 oleh Pemimpin PIKITTERMAL JABAR JAYA dan pada tanggal 8 Juni 1988 DIREKTUR UTAMA PLN Bpk Ir. SARJONO berkenan meresmikan SD PLTU Suralaya dengan diberi tambahan nama menjadi SD PLTU Suralaya Wukir Retawu.

Gambar 1. Direktur Utama PLN, Bpk. Ir. Sarjono meresmikan SD PLTU Suralaya Wukir Retawu pada tanggal 8 Juni 1998 didampingi oleh Pimpinan Proyek Induk Pembangkit Termal Jabar Jaya 

Gambar 1. Direktur Utama PLN, Bpk. Ir. Sarjono meresmikan SD PLTU Suralaya Wukir Retawu pada tanggal 8 Juni 1998 didampingi oleh Pimpinan Proyek Induk Pembangkit Termal Jabar Jaya

Nama-nama Ketua Pengurus Harian SD Wukir Retawu mulai tahun 1987 s.d. April 1998.
1. Ir. Djuanda NIW.
2. Ir. Patemin ED.
3. Harry Hendarin GS, BSc.
4. Janziwar, BA
5. Thoyibi, BA.

Masa Transisi dari Pengurus Harian ke Badan Pengurus/YPK PLTU Suralaya April 1998 s.d. sekarang
1. Hanifudin Nowawi, B.Ac.
2. Djoko Mulyono
3. H. Djamhari
4. Ir. M. Ahsin Sidqi, MM
5. Ridwan Suwarno, SE

Masa Transisi dari YPK PLTU Suralaya ke YPK PT. Indonesia Power

1. Hafizin Barzi, SIP (sebagai PLT)
2. Dra. Maria Sri Julianti, MM

Komentari Tulisan Ini
Halaman Lainnya
Visi dan Misi

VISI Mewujudkan Insan Cerdas, Religius, Beretika, Berwawasan Global dan Cinta Lingkungan. MISI Menumbuhkan penghayatan ajaran agama, nilai-nilai karakter yang berakar pada budaya bangs

14/09/2019 08:57 WIB - Administrator